Dinas Kehutanan dan Tim Gabungan Perum PIK Jakut Sita Puluhan Satwa Liar


JakartaDaily.ID | Tim Operasi Gabungan Balai Gakkum Wilayah Jawa Bali dan Nusa Tenggara Jakarta SPORC Brigade Elang Seksi Wilayah I Jakarta BPPHLK Jawa Bali dan Nusa Tenggara(Jabalnusra) bekerja sama dengan Dinas Kehutanan Propinsi DKI Jakarta, Balai KSDA DKI Jakarta serta Polda Metro Jaya, pada Kamis (22/2/ 2018) kemarin, sekitar pukul 10.30 WIB dan berhasil mengamankan satwa liar yang dilindungi oleh Undang-undang.

Operasi gabungan yang dipimpin langsung oleh  Kepala Tim SPORC Balai Gakum wilayah Jawa Bali dan Nusa Tenggara (Jabalnusra) Sadrah Kusmawan merazia sebuah rumah milik yang berinisial C di Jalan Walet Elok 5 No 22 Perum Pantai Indah Kapuk Kelurahan Kapuk Muara, Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara.

Razia tersebut berhasil mengamankan 10 (sepuluh) jenis satwa liar yang dilindungi  yakni, Cendrawasih Raja 1 (satu) ekor, Jalak Bali 6 (enam) ekor, Kakatua Kecil Jambul Kuning 3 (tiga) ekor, Kakatua Besar Jambul Kuning 1 (satu) ekor, Elang Ular Bido 2 (dua) ekor, Elang Brontok 1 (satu) ekor, Lutung Merah 7 (tujuh) ekor, Surili 1 (satu) ekor, Bayan 2 (dua) ekor dan Nuri Kepala Hitam 5 (lima) ekor.

Selanjutnya semua satwa liar itu yang diamankan oleh Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Seksi wilayah I Jakarta BPPHLHK Jabalnusra kemudian langsung dititipkan di Pusat Penyelamatan Satwa (PPS) Tegal Alur, Kecamatan Kakideres Jakarta Barat, Balai KSDA Provinsi DKI Jakarta, yang disaksikan langsung Kepala Bidang PMPH Provinsi DKI Jakarta Drs. Henri Perez Sitorus.

Setelah berhasil menyita satwa yang dilindungi, Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS), Seksi Wilayah I Jakarta BPPHLHK Jabalnusra juga langsung melakukan pemeriksaan dan pemanggilan terhadap saksi-saksi. Kegiatan memiliki dan memelihara satwa liar yang dilindungi tersebut adalah melanggar Pasal 21 ayat (2) huruf a Jo Pasal 40 ayat (2) Undang- Undang RI Nomor : 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, dengan ancaman pidana penjara maksimal 5 (lima) tahun dan denda paling banyak sebanyak Rp.100.000.000,-(Seratus Juta Rupiah).

"Kegiatan ini dilaksanakan karena  menindak-lanjuti informasi (aduan)  dari masyarakat dan hasil pulbaket Dinas Kehutanan Provinsi DKI Jakarta tentang adanya pemeliharaan satwa liar yang dilindungi Undang-undang, kemudian diteruskan kepada Seksi Wilayah I Jakarta BPPHLHK Jabalnusra yang ditindak-lanjuti dengan kegiatan Operasi Gabungan Pengaman Peredaran Tumbuhan dan Satwa Liar, dan langsung dilakukan razia." Tandas Sadrah Kusmawan.  (Johnit Sumbito/JNN)

0 Response to " Dinas Kehutanan dan Tim Gabungan Perum PIK Jakut Sita Puluhan Satwa Liar"

Post a Comment

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel atau berita yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan kami dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Kami akan menimbang setiap laporan yang masuk dan dapat memutuskan untuk tetap menayangkan atau menghapus komentar tersebut.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel